Announcement

Collapse
No announcement yet.

Apalah Aku Mah

Collapse
X
  • Filter
  • Time
  • Show
Clear All
new posts

  • Apalah Aku Mah

    Hari ini ada kejadian kocak (lucu) yang gue alamin, tentunya sama temen-temen gue juga .. Hari ini gue ada 2 mata kuliah, ohh iya gue lupa bilang, gue anak kuliahan .. hahaha di Universitas Pakuan Bogor, Fakultas MIPA Jurusan Ilkom .. ehm ko jadi ga nyambung sama judulnya ya .. hehe kembali ke Tengtop, biasanya kalo jam pelajaran selesai (mata kuliah terakhir di hari ini) gue sama temen-temen gue pada kemek dulu sebelum pulang (kemek=makan, bukan yang elu pikirin.. hehe) .. tetapi karena sekarang jam 12 an, dan pastinya udah ada panggilan untuk melaksanakan ibadah solat dzuhur, jadi dengan ini kami menyatakan untuk solat dzuhur terlebih dahulu (saik dah bahasanya) .. karena gue dan temen-temen gue lagi pada solat, jadi gue mau ngenalin temen-temen gue nih ..
    Ada Agisni atau biasa gue panggil kapten (gue kurang tau kenapa) quote kapten “apalah aku mah” hehe ..
    Ada Ali si batak dia punya rumah mahasiswa di bogor (maksudnya dia ngekos gitu.. hehe ga nyambung ya)..
    Ada Arfan si anak si engkong (mungkin karena namanya Chairul Arfan) dia suka pake baju kemeja kalo kuliah..
    Ada Rizal temennya si bill (gue juga blm tau bill itu siapa, padahal 1 kelas.. hehe) ..
    Ada Subhi si penggemar anime highschool dxd (becanda, tpi dia emg suka beneran si.. hehe) dan ada 2 orng cewe lagi .
    Yang 1 namanya Tissa (gue pikir namanya merk tissu.. hehe piss tissa tpi trnyata namanya adlah singkatan) Tissa=Tiga Satu (ciri-ciri Tissa, suka pake tas muka Gorilla) ..
    Yang 1 lagi namanya Yesi atau biasa dipanggil eci .. nah itu dia temen-temen ngumpul gue .. karena gue sama temen-temen gue udah selesai solat (kata “temen-temen” gue singkat aja, jadi TT .. hehe ga enak ya singkatannya). kami pada mau kemek nih ceritanya, biasanya sih kami makannya mie ayam melulu (sampe-sampe kami di panggil “geng mie ayam” sama si Tissa & Eci.. hehe) jadi kami mencoba untuk tidak makan mie ayam hari ini .. yeee prok prok prok.. biasanya kalo kami mau makan pasti ada perdebatan (sebenernya bukan cuma mau makan aja sih, tapi kalo mau ngapa-ngapain pasti debat dulu.. hehe) dan dari sinilah ceritanya berawal (loh, jadi cerita yang di atas apa dong?). kami terlibat cekcok mulut, dimulai dari si Ali yang pengen makan di Rumah Makan Padang, Ali: udah laper nih (dari sebelum solat juga udah ngomong laper mulu nih anak.. hehe), ayo kita makan di rumah makan padang aja (dengan logat batak yang masih kental) .. gue: jangan li, mahal di rumah makan padang mah (mungkin karena jauh x ya jadi mahal.. hehe ga lucu) nyoba soto aja, 8rb pake nasi (8rb + nasi = kenyang, bukan 8rb dalam bentuk “duit”. Tapi dalam bentuk “soto”.. hehe). Karena perdebatan yang bisa memakan waktu lama itu, kami memutuskan untuk “jalan aja dulu, sekalian di pikirin”, biasanya kapten yang “palain” (palain, di ambil dari kata “kepala” yang artinya=jalan paling depan=kapten) tetapi si Arfan memberanikan diri untuk palain. Setelah beberapa detik kami berjalan, dan akhirnya kami sampai di tempat tujuan, yaitu “pinggir jalan yang di penuhi oleh pedagang yang berserakan (udah kaya sampah aja berserakan.. hehe)” (lebay dah) . lalu hening dan kami menghela nafas sejenak, tetapi hal yang tidak dapat terhindar lagi datang “cekcok”.. hehe lebay lagi .. Eci: ni gara-gara kebanyakan orang ni .. kami (selain eci): iya, gara-gara kita kebanyakan ni .. Eci lagi: bukan, maksud gue pedagangnya .. (ohhh, pedagangnya to.. hehe). Dan hal yang mengerikan itu terjadi, di tempat yang bersebrangan dengan tempat kami berdiri, “Rumah Makan Padang” itu berdiri (emang punya kaki, bisa berdiri.. hehe). Akhirnya kami memutuskan untuk masuk ke tempat mengerikan itu (sebenernya sih ngga mengerikan kaya yang kalian pikirin.. hehe) secara perlahan kami menginjakan kaki di tempat itu, lalu kami mendengar suara pintu terbuka, krekkkkkkk (loh ko kaya film horor ya, abaikan aja tu pintu, orng ga ada pintunya .. hehe). Kami semua memesan ayam bakar (kecuali kapten), si kapten lebih memilih seafood (udang yang ukurannya sedang, yang di tepungin, trus di goreng) yang jumlahnya ngga terlalu banyak. Kapten: kalian mah pada kaya kaya, makannya pada daging ayam, apalah aku mah, seafood aja .. setelah pada udahan kemeknya, yang terjadi adalah perdebatan siapa yang akan bayar ke kasir . lalu kapten maju ke kasir, dia nanya berapa harga makanannya (gue kira si kapten nanya jumlah semuanya, tapi dia nanya berapa harga seafoodnya), lalu mba mba kasirnya bilang: 18rb. (disitu gue udah mikir pasti seafood harganya lebih mahal dari pada ayam) dan ternyata harga ayam bakarnya 15rb, yeee prok prok prok (18rb-15rb=3rb, 3rb enolnya 3 men (iya udah tau, emg apa urusannya)) beda 3rb juga sangat berarti bagi kami.. hehehe). Gue kasihan ngeliat kapten yang mukanya melas gara-gara makan di Rumah Makan Padang itu, udah paling mahal makanannya, ga kenyang pula (hahaha), mana rumah Kapten yang paling jauh dari pada rumah kami ber7, rumahnya di Leuwiliang (perjalanan dari kampus ke rumahnya sekitar 2 jam, itu naek angkot) Mungkin yang laen pada biasa aja ngeliat kapten, tapi gue ngga .. ha ha ha(tawa jahat), dalem hati gue ketawa terus ngebayangin kapten yang pengen/niatnya mah pengen makan lebih murah, tapi malah mahal .. dan gue akan mengingat kata-kata kapten, tapi gue lupa kata-katanya, mungkin “kalian mah pada kaya, makannya daging ayam . apalah aku mah, seafood aja” mungkin gitu ..
    Epilog : pas gue sampe rumah, trus gue liat meja makan .. ternyata yang ada disitu adalah si udang yang di tepungin, trus di goreng itu (makanan yang kapten pesan di Rumah Makan Padang), jadi gue makan udang itu sambil ketawa & senyum-senyum ga jelas, gara-gara keingetan si kapten .. hahaha


Working...
X